Ironis, Cuma Dua Puskesmas di Tebo yang Berizin Lingkungan

Oleh:   detail detail   |   Februari 10, 2019
Ketua DPP LP2LH Provinsi Jambi, Tri Joko. (FOTO/LP2LH)

Tebo, detail.id - Dari 20 Puskesmas di Kabupaten Tebo -- 11 di antaranya berstatus rawat inap dan 9 non rawat inap -- ternyata hanya dua mengantongi dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL) guna memperoleh perizinan lingkungan yang menjadi syarat formal dalam hal legalitas pengolahan limbah medis.

Kepala Dinas Kesehatan Tebo, dr Riana Elizabeth mengakui fakta tersebut. "Baru dua Puskesmas yang memiliki UKL-UPL, satu puskesmas memiliki Surat Pernyataan Pengelolaan Lingkungan (SPPL),” kata dr Riana usai memberikan arahan kepada seluruh pengelola fasilitas kesehatan sebelum mendengar penjelasan dan arahan dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Tebo, tentang tata cara penanganan limbah medis atau limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) sesuai dengan aturan, di aula Kantor Dinkes Tebo, belum lama ini.

dr Riana berujar semestinya setiap Puskesmas wajib mengurus dokumen lingkungannya untuk bisa menyimpan limbah medis mereka. Hal ini sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 101 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (Limbah B3).

“Tadi sudah disampaikan oleh DLH, jadi setiap puskesmas wajib memiliki izin lingkungan agar bisa mengelola atau menyimpan limbah medis mereka,“ ucapnya.

Agar Puskesmas tidak menyalahi aturan dalam mengelola limbah medis, kata Riana, pihaknya telah melakukan kordinasi dengan DLH Tebo untuk melakukan pengurusan izin secara kolektif. Pada Puskesmas rawat inap nantinya akan diurus UKL-UPL sedangkan Puskesmas non rawat inap akan diurus SPPL.

“Semua itu harus melalui proses dan bertahap, mulai dari perencanaan, mengurus kelengkapan dokumen, dan jika dokumen sudah lengkap baru ke proses selanjutnya yakni pengadaan TPS dan lemari pendingin,“ ujarnya.

Lemari pendingin, Riana menjelaskan, itu perlu dan sangat dibutuhkan biar Puskesmas bisa menyimpan limbah medisnya sampai 90 hari.

Ditanya apa tindakan Dinkes terkait seluruh puskesmas dan fasilitas kesehatan di Tebo diduga menyalahi aturan dalam penanganan limbah medis karena belum memiliki TPS ataupun lemari pendingin, Riana tidak menepis. Namun dia mengaku telah meminta kepada pihak puskesmas agar mengemas limbah medisnya dengan rapi dan ditempatkan di tempat yang terpisah.

“Rata-rata puskesmas kita memang belum memiliki Tempat Penyimpanan Sementara (TPS) atau lemari pendingin untuk menyimpan limbah. Namun kita minta kepada pihak Puskesmas untuk menyimpan limbah dengan rapi dan ditempatkan di tempat yang terpisah seperti drum atau safety box. Kalau untuk pengangkutan dan pemusnahan limbah, kita sudah bekerjsama dengan pihak ketiga,” ujarnya.

Terkait hal ini, Ketua Lembaga Pemantau Penyelamat Lingkungan Hidup (LP2LH) Provinsi Jambi, Tri Joko menegaskan bahwa, limbah medis yang dihasilkan fasilitas kesehatan seperti puskesmas maupun fasilitas pelayanan kesehatan lainnya, harus mendapatkan penanganan khusus. Karena limbah tersebut digolongkan sebagai limbah bahan berbahaya dan beracun (B3).

Joko mengatakan, pengelolaan limbah B3 harus dilakukan secara terpadu karena dapat menimbulkan kerugian terhadap kesehatan manusia, makhluk hidup lainnya dan lingkungan hidup.

“Untuk pengelolaan Limbah medis atau limbah B3 ini telah diatur pada Permen LHK Nomor 56 tahun 2015,” kata Joko dikonfirmasi detail, Minggu (10/2/2019).

Jika pihak penghasil limbah tidak menanggani limbahnya dengan benar, kata Joko, maka bisa dikenakan sanksi sesuai Permen LHK Nomor 101 Tahun 2014 tentang pengelolaan limbah.

“Pada Permen ini sudah sangat jelas, bisa dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 3 tahun. Selain itu denda paling sedikit Rp1 miliar dan paling banyak Rp3 miliar,” tegas Joko.

Dijelaskan Joko, perusahaan penghasil Limbah B3, baik rumah sakit, puskesmas atau lainnya wajib bertanggungjawab sejak Limbah B3 dihasilkan sampai dimusnahkan (from cradle to grave).

Dengan melakukan pengelolaan secara internal dengan benar dan memastikan pihak ketiga pengelola Limbah B3 memenuhi regulasi dan kompeten.

“Yang jelas penanganan Limbah B3 harus ramah lingkungan. Tidak semuanya dibakar karena dengan cara itu menghasilkan polusi udara. Kini ada cara pemanfaatannya yang bisa menghasilkan nilai ekonomis. Tapi tentunya penanganan harus dilakukan oleh petugas atau pihak ketiga yang bersertifikasi,” katanya. (DE 01)

Tampilkan Komentar