Lima Saksi Dugaan Pelanggaran Pemilu Caleg DPR RI Jalani Pemeriksaan di Bawaslu Batanghari

Oleh:   detail detail   |   Januari 25, 2019
LIMA SAKSI: Tim Gakumdu Provinsi Jambi memberikan keterangan pers usai pemeriksaan lima saksi dugaan pelanggaran pemilu Caleg DPR RI, Rahmad Derita di Bawaslu Batanghari. FOTO/Ardian
DETAIL.ID, Batanghari – Lima saksi dugaan pelanggaran pemilu yang dilakukan Calon legislatif (Caleg) DPR RI, Rahmad Derita, menjalani pemeriksaan Gakumdu Provinsi Jambi. Pemeriksaan berlangsung di Kantor Bawaslu Batanghari, Rabu (23/1). 

Lima saksi merupakan Aparatur Sipil Negara (ASN). Mereka terdiri dari guru dan pengawas. Tim Gakumdu berasal dari penyidik Polda Jambi, Bawaslu Provinsi Jambi dan Kejaksaan Tinggi Jambi.

Kasubdit I Ditreskrimum Polda Jambi AKBP Kristian Adiwibawa mengatakan proses pemeriksaan saksi tersebut merupakan satu rangkaian dengan pemeriksaan saksi yang dilakukan di Kota Sungai penuh. 

"Karena dugaan pelanggaran pemilu yang dilakukan oleh Rahmad Derita tidak hanya di Batanghari, namun juga dilakukan di daerah lain," katanya.

Dalam pemeriksaan saksi-saksi, Gakumdu meminta keterangan terkait kegiatan yang dilakukan Rahmad Derita saat di sekolah tersebut. Tak hanya itu, saksi-saksi juga diminta keterangan terkait apa yang mereka saksikan dan mereka alami serta keterlibatan para saksi dalam foto yang diunggah.

"Saat ini kita dalam tahap meminta keterangan dari saksi, jadi untuk hasilnya kita tunggu proses yang sedang berlangsung," ujarnya. 

Komisioner Bawaslu Provinsi Jambi, Wen Arifin mengatakan, jika Caleg yang bersangkutan terbukti bersalah, maka Caleg tersebut terancam di coret sebagai Caleg.

"Sesuai dengan yang tertera di undang-undang pemilu, jika terbukti bersalah maka Caleg yang bersangkutan terancam dicoret sebagai caleg, baik sebagai caleg maupun sebagai caleg terpilih nantinya," kata Arifin. 

Sementara ASN terlibat disangkakan terhadap pelanggaran Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2004 tentang Pembinaan Jiwa Korps dan Kode Etik PNS.

"Kelima saksi memasuki ruang pemeriksaan secara bergantian. Saksi-saksi menjalani pemeriksaan selama empat jam," katanya. 

Dugaan pelanggaran pemilu Caleg DPR RI bermula pada awal Desember 2018. Caleg bernama Rahmad Derita melakukan pelanggaran pemilu karena berkampanye di sarana pendidikan, yakni di SMK Negeri 5 Batanghari. 

Foto-foto kunjungan kemudian diunggah pada akun pribadi media sosial Rahmad Derita. Dalam foto terlihat ia berfoto bersama tujuh orang ASN di sekolah sembari mengacung dua jari. 

Rahmad Derita juga sempat mengabadikan momen dirinya menyerahkan kalender yang diduga memenuhi unsur bahan kampanye. Dalam kalender terdapat nomor urut caleg, citra diri, visi misi, logo partai dan foto caleg. Kalender tersebut telah disita Gakumdu sebagai barang bukti. (DE 01/Ardian) 

Tampilkan Komentar